oleh

LPK-RI Dpc Tulungagung dan Blitar Gagalkan Penarikan Kendaraan Konsumen Oleh Oknum Debt Collektor ACC Finance

-Daerah, Headline-1195 Dilihat

LPK-RI Dpc Tulungagung dan Blitar Gagalkan Penarikan Kendaraan Konsumen Oleh Oknum Debt Collektor ACC Finance 1BLITAR,kabarSBI.com-Kolaborasi Tim LPK-RI Tulungagung dan Blitar berhasil menggagalkan penarikan mobil Pic Up Grand Max milik Konsumen, di perumahan Purworejo Regency Jl. Klampis Kota Blitar, Sabtu (26/03/2022).

Diketahui, Mobil Pic Up Grand Max milik Susanto warga Rejotangan Kab Tulungagung menggunakan pembiayaan ACC Finance Cabang Kediri.

Kepada wartawan lpkrinews, Ketua LPK-RI DPC Tulungagung Parmonangon Sirait menceritakan bahwa konsumen atas nama Susanto meminta bantuan terkait masalah yang dihadapi, yaitu beberapa oknum debt colector hendak merampas mobilnya .

“Kami mendapat informasi bahwa, mobil Grand Max Pic Up konsumen akan diambil, maka dari itu, saya langsung berkoordinasi dengan Ketua Ketua LPK-RI DPC Blitar dikarenakan TKP Berada di wilayah LPK-RI Blitar, Kebetulan saat itu saya lagi bersama ketua Umum LPK-RI, tanpa basa basi kami langsung menuju TKP , “terang Sirait.

Sesampai di TKP Kami mendapati Mobil Pic Up Gran Max milik konsumen terpakir di depan rumah oknum Debt Colektor yang hendak menarik mobil tersebut, dengan berbagai upaya akhirnya mobil tersebut berhasil di kuasai oleh team LPK-RI DPC Tulungagung dan Blitar.

LPK-RI Dpc Tulungagung dan Blitar Gagalkan Penarikan Kendaraan Konsumen Oleh Oknum Debt Collektor ACC Finance 2Menurut Ketua LPK-RI Blitar lancar Pandapotan Sinaga yang kebetulan lebih dahulu tiba dilokasi mengatakan, “pada saat penarikan sangat disayangkan karena oknum Debtcollektor tidak bisa menunjukan surat tugas dari ACC dan juga tidak bisa menunjukan sertifikat Fidusia”jelas sinaga

Sirait juga menambahkan kepada awak media” Mobil ini sudah pernah kita keluarkan dari kantor ACC Cabang Kediri dikarenakan Beberapa waktu lalu mobil tersebut sudah pernah di Tarik oleh oknum Debt Collektor dari ACC dan dibawa kekantor ACC Cabang kediri” Ungkap Sirait

Ditempat terpisah Ketua Umum LPK-RI M.Fais yang kebetulan turut serta menyampaikan,”sesuai Putusan Mahkamah Konstitusi No 18/PUU-XVII/2019 Penerima hak fidusia atau kreditur penerima fidusia tidak boleh melakukan eksekusi sendiri (Parate eksekusi) melainkan harus mengajukan permohonan pelaksanaan kepada Pengadilan Negeri

“inilah praktek-praktek tidak prosedural yang banyak di terapkan oleh finance, memanggil debt collector tanpa bisa menunjukan surat tugas. tapi selalu tampil dengan arogan untuk mengintimidasi konsumen, perlu diketahui juga bahwa Debt Colektor ini tugasnya hanya menagih sesuai dengan ijin mereka yaitu jasa penagihan bukan mengambil atau mengeksekusi kendaraan konsumen “tandas Fais Adam

Terpantau wartawan lpkrinews.id mobil Pic Up Grand Max milik Konsumen langsung diamankan dan dibawa oleh konsumen.(red)

Kabar Terbaru